Saturday, 23 October 2010

Buat Yang Bergelar Manusia

Wahai insan
Dunia ini bukan tempatmu
Maka janganlah kau terlalu cenderung kepadanya
Manusia itu asalnya syurga
Dan manusia pasti kembali ke sana
Namun jalan pulang tak semudah dijangka
Dugaan dan ujian pasti menerpa
Menguji teguhnya iman di jiwa
Tinggalkanlah berlebih-lebihan terhadap dunia
Sebagaimana peminta dunia meninggalkan akhiratnya
22 Oktober 2010
Musolla Saidatina Khadijah
Kolej Kediaman ke-12
Universiti Malaya

Sunday, 10 October 2010

Kefahaman itu Ilmu!?

Belajar sehingga faham itu ilmu. Tanpa memahami sesuatu perkara itu, ianya tidakkan menjadi ilmu. Setujukah anda dengan pernyataan saya? Benar atau tidak, mari kita selidiki..

Belajar itu memerlukan kefahaman daripada teori yang paling asas untuk menyelesaikan sesuatu permasalahan yang lebih besar. Percaya atau tidak? Sy katakan ya! Kerana soalan-soalan fizik yang sukar, hanya dapat diselesaikan dengan teori-teori mudah, yang dipelajari pada permulaan pelajaran tersebut.
Contohnya seperti soalan-soalan fizik di bawah tajuk 'Simple Harmonic Motion', (atau ditafsirkan oleh dejay sebagai pergerakan ringkas harmoni), dapat dijawab dengan mudah hanya dengan merujuk kembali kepada konsep circle, acceleration, resultant force dan bla2 lagi..

Bagaimana ini boleh berlaku? Sebabnya, asas merupakan tunjang yang paling utama kepada perkara-perkara yang besar. Dengan memahami asas, kita akan dapat menyelesaikan pelbagai permasalahan dalam kehidupan, hanya dengan merujuk kembali kepada perkara yang asas tersebut. Manusia sememangnya memiliki suatu penyakit yang dinamakan 'lupa', so, disini asas akan memainkan peranan utama untuk membantu menyelesaikan perkara yang telah terganggu akibat penyakit lupa tersebut. Hal ini hanya berlaku apabila minda dapat mencernakan kefahaman asas yang telah dimiliki, kemudian mengaitkannya dengan realiti permasalahan, seterusnya memanipulasikan asas tersebut supaya menjadi suatu penyelesaian.



Sekarang mari kita kaitkannya dengan realiti kita sebagai umat Islam kini. Sedar tak sedar, ramai yang hanya belajar semata-mata untuk lulus cemerlang dalam peperiksaan, bukan kerana ilmu. Sebab itulah, jika kita perhatikan dunia sekarang, para mahasiswa terutamanya, hanya memiliki segulung ijazah semata-mata. Apabila ditanyakan tentang sesuatu perkara yang berkaitan dengan apa yang telah dia pelajari itu, hanya jawapan tidak tahu, saya da lupa, entahla, dan sebagainya yang kita dengari. Ini realiti. Dan ianya agak memalukan kita sebagai golongan terpelajar. Muhasabah buat diri sendiri juga.

Kebanyakan umat Islam hari ini juga kebanyakannya membaca dan menghafal al-Quran tanpa memahami maknanya. Alangkah ruginya. Kerana al-Quran itu tidak dapat menjadi baja keimanan di dalam jiwa. Sedangkan setiap bait-bait kata di dalam al-Quran itu adalah bicara Sang Pencipta kepada kita, hambanya. Alunan iramanya begitu indah selari maknanya. Setiap yang disampaikan hanya yang terbaik untuk kita. Cubalah melazimi diri dengan mentadabbur al-Quran. Pasti, kemanisan itu dirasai. :)

Hakikat pemahaman perkara asas mampu menyelesaikan permasalahan besar sememangnya tidak dapat disangkal. Sekarang, mari kita merujuk kembali kepada konsep fitrah. Fitrah manusia hidup bertuhan, dan pemahaman bahawa kita diciptakan oleh Tuhan dan akan kembali kepadaNya suatu hari nanti, mendorong kita untuk bertaubat, dan kembali kepada Dia. Hal ini sekaligus membantu menyelesaikan permasalahan yang kita telah alami dan lalui. Just back to da basic. Kembali kepada perkara dasar.

Al-Quran dan as-Sunnah juga menjadi sumber rujukan utama umat Islam bagi menyelesaikan pelbagai perkara di dalam kehidupan. Dan ianya hanya dapat membantu kita apabila isi kandungannya diteliti dan difahami dengan sempurna. Jelas kan!? Perkaitan antara kefahaman dan ilmu, hanya ilmu yang difahami dapat menjadi bekalan kehidupan. Dan sekali lagi, kita kembali kepada perkara asas. Memahami lantas menghasilkan ilmu.

"Sahabat, kefahaman itu sememangnya membuahkan ilmu. Ilmu yang bermanfaat membuahkan pahala yang berterusan. Tuntutlah ilmu dengan kefahaman, jangan disia-siakan setiap peluang yang diperolehi bagi mendapatkan ilmu. Ilmu Allah itu maha luas. Namun, ingatlah, bahawa jangan sombong dengan ilmu yang banyak, kerana ilmu itu bertujuan untuk memberi manfaat kepada manusia, bukan untuk dibanggakan.."

Thursday, 7 October 2010

Daie, Janji Setiamu Pasti Diuji!

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada besertanya: "Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).

Telah disebutkan di dalam kalamNya,
bahawa setiap yg mengaku beriman kepada Allah, pasti akan diuji.
Namun, jgn pernah kamu merasa putus asa dgn ujian Allah itu,
kerana tiada apapun yg didatangkan oleh Allah dgn sia-sia.
Tiada suatu pun yg diciptakan melainkan dgn rahmatNya.
Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.

Sungguh, al-Quran itu penawar.
Dan limpahan ujian yg bertubi-tubi itulah menyediakan kekuatan.
Kebal dgn segala macam kerenah dunia yg menyesakkan dada.
Benar, seperti yg pernah disebutkan dlm buku La Tahzan, karya Dr. 'Aidh Abdullah al-Qarni,
"belajarlah utk menghayati hal-hal yg menakutkan,
nescaya ketakutanmu itu akan hilang."

Dan kini kuakui.
Kegentaran menempuhi liku-liku kehidupan lenyap.
Begitu banyak nikmat mula terzahir.
di sisiku teman-teman yang soleh,
di sisiku baitul muslim ibu bapaku.
Betapa besar rahmat kurnianya yg terlepas pandang.
Seringkali terlupa utk bersyukur kepadaNya,
sedangkan keimanan hanya diuji oleh secalit permasalahan dunia.
Astaghfirullah. Mungkin khilafku.




Dan kini, aku kembali berdiri.
Cuba mengikis karat-karat jahiliyah dalam hati.
Mencari semula suatu sinar ketenangan yg pernah bertapak di sini.
Syukur, rahmat taufiq & hidayahNya tidak pernah putus bagiku.
Walaupun imanku, selalu sahaja yazid wa yanquz.
Berjanji lagi pada nafsi.
Meneruskan langkahan perubahan ini.

Tiada masa lebihan untuk disia-siakan lagi.
Terus meniti langkah menuju kedewasaan.
Tidak perlu menoleh ke belakang,
merenungi masa lalu yang menyakitkan.
Bimbang kelak tersungkur kembali.
Suatu pesanan ukhti Masturah, yg selalu menjadi titik rujukanku,
"jangan pernah main tarik tali dengan hidayah Allah,
bimbang kelak ia takkan pernah diraih lagi."

Pesanan ukhti Masturah lagi,
"enti perlu cepat belajar hikmah Allah."
Dan kini, aku mempelajari.
Dan semakin mengerti.
Aku harus tangkas mempersiapkan diri.
Mendokong perjuangan sahabat2ku ini.
Akulah daie yang dinanti.
InsyaAllah, Islam agamaku kan ku julang tinggi!
Wahai Daie, sunnatullah, janji setiamu pasti diuji!

Wednesday, 6 October 2010

La Tahzan ~ Mengenali Dia Yang Maha Pemurah :)

Apabila kecintaanmu benar
Maka semuanya akan terasa mudah
Dan semua yang ada di atas tanah
Akan pulang menjadi tanah lagi

Allah subhanahu wa Ta'ala adalah Tuhan Yang Paling Pemurah dari yang pemurah dan Yang Paling Dermawan di antara penderma. Dia menganugerahkan kepada hamba-hambaNya sebelum mereka memohon dan di atas apa yang mereka harapkan. Allah subhanahu wa Ta'ala menghargai suatu amal walaupun sedikit dan terus menerus. Dia mengampuni banyak kesalahan dan menghapuskannya. Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepadaNya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan. Dia tidak merasa kepenatan sedikitpun untuk beralih dari satu pendengaran ke pendengaran yang lain. Dia tidak pernah berbuat salah dengan banyaknya permasalahan, tidak pernah merasa jemu dengan tekanan permohonan orang-orang yang memohon, bahkan Dia mencintai orang-orang yang memohon dalam doanya. Dia senang diminta, dan Dia akan marah bila tidak diminta.

Dia malu kepada hambaNya, tetapi sebaliknya hambaNya itu tidak malu kepadaNya. Dia menutupi hambaNya walaupun ia tidak menutupi diriNya. Dia mengasihi hambaNya yang tidak mengasihi diriNya. Tidak ada yang dapat menghilangkan keburukan kecuali Dia. Sesungguhnya, tidak ada yang dapat mengabulkan doa, menghentikan perselisihan kekhilafan, mengampuni kesalahan, menutupi aib, menyelamatkan dari bencana, menolong dari musibah, dan memberikan anugerah melainkan hanya Allah semata-mata.

Allah subhanahu wa Ta'ala Dzat yang lebih luas pemberianNya, lebih banyak kasih sayangNya, lebih dermawan pemberianNya, lebih kuat perlindunganNya dan lebih mencukupi hamba yang bertawakkal kepadaNya. Kasih sayangNya kepada hambaNya lebih besar daripada kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Dia lebih senang dengan taubat hambaNya daripada seseorang yang kehilangan unta kenderaan yang membawa makanan dan minumannya di tengah padang sahara yang membinasakan, kemudian manakala ia putus asa untuk dapat bertahan hidup, tiba-tiba menemukan kembali kenderaannya itu.



"Sayugianya keputusan anda dalam rangka usaha meraih kebahagiaan menjadi pengalaman tersendiri yang menggembirakan."

_dipetik daripada - La Tahzan :)

Tuesday, 5 October 2010

Aku Ingin Kembali..



Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dahulu,
Kecerdasanku membanggakan orang tuaku.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Kepintaranku melahirkan kecintaan para guru.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Kemahiranku sandaran harapan tempatku.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Yang senantiasa mencari peluang mengasah bakatku.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Yang menutup bibirnya daripada berbicara tanpa tentu.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Disayangi & dihormati sahabat-sahabatku.

Aku ingin kembali,
Menjadi diri yang dulu,
Sepenuhnya mencintai & dicintai Tuhanku.

Walaupun masa begitu pantas berlalu,
Walaupun kehidupan berlari meninggalkanku,
Aku ingin kembali,
Tanpa pernah menoleh lagi.
Sesungguhnya keyakinanku pada Tuhanku yang tidak pernah akan mensia-siakanku mengatasi segalanya..!

Saturday, 2 October 2010

Cinta Paksa Rela ~ Suatu Kisah

video

Namun, hanya cinta manusia yang akan berakhir begini.
Cinta Allah itu sentiasa abadi.
Dialah segalanya.
Penawar hati~

Friday, 1 October 2010

Lelaki Acuan al-Quran

Lelaki acuan al-Quran..
Basah lidahnya mengingati Tuhan..
Tunduk pandangannya penuh kesederhanaan..

Lelaki acuan al-Quran..
Lembut tuturnya dalam ketaqwaan..
Quran & sunnah jadi panduan..
Akhlak nabi jadi ikutan..

Lelaki acuan al-Quran..
hidup matinya kerana Tuhan..
hidup matinya kerana Tuhan..

Dialah lelaki acuan al-Quran..
Jadi teladan sepanjang zaman..
Jadi teman di perjalanan..

Monday, 6 September 2010

Andai Ini Ramadhan Yang Terakhir

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu siangnya engkau sibuk berzikir
tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu..kepada-Nya Tuhan yang satu

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu solatmu kau kerjakan di awal waktu
solat yang dikerjakan sungguh khusyuk lagi tawadhu'
tubuh dan qalbu bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku..
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan sekalian alam]

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu malammu engkau sibukkan dengan
bertarawih..berqiamullail..bertahajjud..
mengadu..merintih..meminta belas kasih
"sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-Mu
tapi..aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-Mu"

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang
ayuh! mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru...kita cari...suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri..rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan..lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi..
andai ini Ramadhan terakhir buat kami
jadikanlah ia Ramadhan paling bererti..paling berseri
menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju redha serta kasih sayang-Mu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun teman..
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha..bersedia..meminta belas-Nya

Wahai Tuhan ku tak layak ke syurga-Mu
Namun tak pula aku sanggup ke Neraka-Mu
Kamilah hamba yang mengharap belas dari-Mu


"Ya Allah jadikanlah kami hamba2 Mu yang bertaqwa.. ampunkan dosa-dosa kami serta kedua ibubapa kami.. dosa semua umat2 Islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia.. Ameen"

Saturday, 4 September 2010

Penantian demi Redha Ilahi ~ Secebis Sorotan Cinta daripada Lembaran Sirah ^^,

Menjemput Bidadari by Epicentrum / Dani Setiawan

bila yakin telah tiba
teguh di dalam jiwa
kesabaran menjadi bunga

sementara waktu berlalu
penantian tak berarti sia-sia
saat perjalanan adalah pencarian diri

laksana zulaikha jalani hari
sabar menanti yusuf sang tambatan hati
di penantian mencari diri
memohonkan ampunan dipertemukan

chorus:
segerakan ku jemput engkau bidadari
bila tiba waktu ketemukan aku
ya Ilahi Rabbi
kerasku mencari diri sepenuh hati
teguhkanlah ku di langkah ini
di pencarian hakikat diri
dan izinkan ku jemput bidadari
untuk bersama menuju-Mu mengisi hari

kini yakin telah tiba
teguh di dalam jiwa
kesabaran adalah permata

dan waktu terus berlalu
penantian tak berarti sia-sia
saat perjalanan adalah pencarian diri

laksana adam dan hawa
turun ke bumi terpisah jarak dan waktu
di penantian mencari diri
memohonkan ampunan
dipertemukan

bidadari telah menyentuh hati
teguhkan nurani
bidadari telah menyapa jiwa
memberikan makna

segerakan ku jemput engkau bidadari
bila tiba waktu ketemukan aku
ya Ilahi Rabbi
keras ku mencari diri sepenuh hati
teguhkan aku di langkah ini
di pencarian hakikat diri
dan izinkan ku jemput bidadari
untuk bersama menuju-Mu mengisi hari
mengisi hari..


video


~ ingatlah pd Pemilik Jiwa setiap masa, kerna Dia jg perancang takdir kita ~

Sunday, 22 August 2010

Ketika Allah Memilihmu Untukku..


Padamu yang Allah pilihkan dalam hidupku..

Ingin ku beritahu padamu..

Aku hidup dan besar dari keluarga bahagia..

Orang tua yg begitu sempurna..

Dengan cinta yg begitu membuncah..

Aku dibesarkan dgn limpahan kasih yang tak terhingga..

Maka, padamu ku katakan..

Saat Allah memilihmu dalam hidupku..

Maka saat itu Dia berharap..

Kau pun sanggup melimpahkan cinta padaku..

Memperlakukanku dgn sayang yang begitu indah..


Padamu yang Allah pilihkan untukku..

Ketahuilah..

Aku hanya wanita biasa dengan begitu banyak kekurangan dalam diriku..

Aku bukanlah wanita sempurna seperti yang mungkin kau harapkan..

Maka, ketika Dia memilihmu untukku..

Maka saat itu, Dia ingin menyempurnakan kekuranganku dgn keberadaanmu..

Dan aku tahu, Kau pun bukanlah laki-laki yang sempurna..

Dan ku berharap ketidaksempurnaanku mampu menyempurnakan dirimu..

Kerana kelak kita akan satu..

Aibmu adalah aibku, dan indahmu adalah indahku..

Kau dan aku akan menjadi 'kita'..


Padamu yg Allah pilihkan untukku..

Ketahuilah, sejak kecil Allah telah menempa diriku dgn ilmu dan tarbiyah..

Membentukku menjadi wanita yg mencintai Rabbnya..

Maka ketika Dia memilihmu untukku..

Maka saat itu, Allah mengetahui bahawa kau pun telah menempa dirimu dgn ilmuNya..

Maka gendeng tanganku dalam mengibarkan panji-panji dakwah dalam hidup kita..

Itulah visi pernikahan kita..

Ibadah pada-Nya, Allah Ta'ala..


Padamu yg Allah tetapkan sebagai nahkodaku..

Ingatlah..

Aku adalah mahlukNya dari tulang rusuk yang paling bengkok..

Ada kalanya aku akan begitu membuatmu marah..

Maka, ketahuilah..

Saat itu Dia menghendaki kau menasihatiku dengan hikmah..

Sungguh hatiku tetaplah wanita yg lemah pada kelembutan..

Namun jangan kau cuba meluruskanku, kerana aku akan patah..

Tapi jangan pula membiarkanku begitu saja, kerana akan selamanya aku salah..

Namun tatap mataku, tersenyumlah..

Tenangkan aku dgn genggaman tanganmu..

Dan nasihati aku dgn bijak dan hikmah..

Nescaya, kau akan menemukanku tersungkur menangis di pangkuanmu..

Maka ketika itu, kau kembali memiliki hatiku..


Padamu yang Allah tetapkan sebagai atap hunianku..

Ketahuilah, ketika ijab atas namaku telah kau lontarkan..

Maka di mataku kau adalah yang terindah..

Kata-katamu adalah titah untukku..

Selama tak bermaksiat pada Allah, akan ku penuhi semua perintahmu..

Maka kalau kau berkenan ku meminta..

Jadilah hunian yg indah, yang kukuh..

Yang mampu membuatku dan anak-anak kita nyaman dan aman di dalamnya..


Padamu yang Allah pilih menjadi penopang hidupku..

Dalam istana kecil kita akan hadir buah hati-buah hati kita..

Maka didiklah mereka menjadi generasi yg dirindukan syurga..

Yang di pundaknya akan diisi dgn amanah-amanah dakwah..

Yang ruh dan jiwanya selalu merindukan jihad..

Yang darahnya mengalir darah syuhada..

Dan ku yakin dari tanganmu yg penuh berkah..

Kau mampu membentuk mereka..

Dengan hatimu yg penuh cinta..

Kau mampu merengkuh hati mereka..

Dan aku akan selalu jatuh cinta padamu..


Padamu yang Allah pilih sebagai imamku..

Ku memohon padamu, redhalah padaku..

Sungguh Redhamu adalah Redha Ilahi Rabbi..

Mudahkanlah jalanku ke Syurga-Nya..

Kerana bagiku kau adalah kunci Syurgaku..

~ LABELS ~

Life (23) Motivation (21) Love (19) Dakwah (15) Muhasabah (14) Tazkirah (14) Wishes (13) Facts (11) Poems (10) Epilog (7) Beauty (5) Songs (5) Sahabat (4) Stories (4) Videos (4) Ukhuwwah (2) Sadness (1)

Saifulislam.Com

Langit Ilahi

++ LITTLE BIT SADNESS, BEBAS MENGATUR LANGKAH ++

Lilypie Angel and Memorial tickers

Disiplin! Qudwah hasanah! Matang! Berubah!

Lilypie Angel and Memorial tickers

Followers